Jika Negara Bermazhab Agama

Sebelum Barat ingin membenci Islam dengan menyebutnya sebagai agama teroris, mereka harus ingat bagaimana relasi Barat-Kristen dengan Islam di abad ke-13 M.

Seperti yang diceritakan oleh Karen Arsmtrong dalam Muhammad: A Biography of the Prophet, bab pertama buku itu mengandung sepenggal analisis mengapa orang Barat menganggap Islam sebagai agama teror dan pemasung kreatifitas serta kebebasan berpendapat sejak kasus Salman Rushdie, penulis novel “Satanic Verses”.

Tahun 1988, di Bardford, Inggris, kaum Muslim membakar novel itu. Orang Barat heran, bertanya: bagaimana sebuah novel fiksi bisa menimbulkan reaksi sedemikian rusuh, bahkan sampai pemimpin Syiah-Iran, Ayatollah Khomeini, meluncurkan fatwa hukum mati kepada penulisnya? Armstrong—yang sepertinya memang ingin membela umat Islam—mengingatkan orang Barat bahwa mereka pun harus ngaca pada sejarah mereka sendiri.

Tahun 1242, Raja Louis ke-9 dari Prancis, yang juga santa gereja Katolik Roma, pernah melayangkan larangan peredaran kitab Talmud yang berisi penghujatan terhadap pribadi Kristus. Si Louis ini adalah pembenci getol Yahudi. Ia jua lah orang yang pertama memulai inkuisisi untuk kaum pembuat bid’ah (penyimpangan) dalam Kristen. Di samping Yahudi, dia juga pembenci Muslim. Dalam sejarah Kristen, Islam juga menjadi sebentuk bid’ah: sempalan dari Kristen.

Di zaman Louis, bukan Islam, tapi Barat-Kristen yang sulit berdampingan dengan agama lain. Kata Armstrong, Islam menjadi mercusuar peradaban. Dan, sebagaimana sudah menjadi sunnatullah dalam sejarah, peradaban tinggi akan selalu menjadi tolok ukur dan ditiru oleh peradaban lain yang lebih “rendah”, termasuk saat itu, adalah orang Yahudi.

Banyak orang Yahudi yang mempelajari budaya Arab, bahasa Arab, dan ber-style ke-arab-arab-an. Orang-orang Yahudi Spanyol (ingat Khilafah Umayyah jilid II saat berkuasa di sini!) yang ke-arab-arab-an itu sering disebut dengan “mozarabs” atau “arabisers”.

Di masa Islam berkuasa, umat Kristen hidup damai berdampingan dengan umat Islam. Hingga datanglah, seorang biarawan bernama Perfectus, yang mencaci-caci Nabi Muhammad. Lalu, dengan beberapa konflik konspiratif, ia akhirnya di hukum mati. Kelakuan si Perfectus itu, diikuti oleh para penganut fanatik Kristen lainnya, para pembeci akut Nabi Muhammad. Mereka dijuluki sebagai “martir Kordoba”. Para martir itu, seolah seperti para jihadis yang tak takut nyawa melayang, memang sengaja mencaci-maki Nabi Muhammad. Para martir itu, tak kurang ada 50-an orang.

Sebenarnya tidak ada undang-undang anti propaganda Kristen di kerajaan Islam, sejauh tidak menyerang figur tercinta, Kanjeng Nabi Muhammad Saw. Tapi, tetap saja kenyataan tidak dapat dielakkan, bahwa di bawah komando dua pendeta bernama Eulogio dan Paul Alvaro, para martir ditahbiskan sebagai “prajurit Tuhan”.

Eulogio dan Alvaro percaya bahwa kebangkitan Islam merupakan persiapan kedatangan sang anti-Kristus, sosok penipu ulung (great pretender) yang digambarkan dalam kitab Perjanjian Baru, yang kekuatannya akan membesar di hari-hari terakhir.

Dalam ramalan Kristen, Yesus akan kembali sampai terjadinya “kemurtadan besar”: sebuah pemberontakan akan menetapkan pemerintahannya di Temple of Jerusalem dan menyesatkan banyak orang Kristen dengan doktrin-doktrinnya yang tak masuk akal. Book of revelation menandai bahwa peristiwa itu akan terjadi pada tahun 666 (simbol akan setan) dan memahkotai dirinya di “Tembok Ratapan”.

Islam mewujudkan ramalan itu hampir sempurna. Kaum Muslim menaklukan Jerusalem tahun 638 (meleset 38 tahun dari ramalan) lalu membangun masjid Umar ibn al-Khattab di Temple Mount (dekat Tembok Ratapan). Banyak orang Kristen di sana kemudian beralih ke agama Islam—inilah yang disebut kemurtadan besar itu, great apostacy. Mulai saat itu, bara permusuhan Kristen kepada Islam semakin memanas. Biografi tentang Nabi Muhammad yang dipenuhi rasa benci lahir. Nabi Muhammad digambarkan sebagai seorang penipu, maniak seks, teroris, pembawa pedang yang bengis, pembantai, dan sebagainya. Kisah negatif ihwal Nabi Muhammad bahkan merasuk ke dalam cerita yang didongengkan kepada anak-anak kecil.

Setelah melalui banyak masa, termasuk Perang Salib, cerita tentang Nabi Muhammad versi para pemimpin agama Kristen dikisahkan turun-temurun, dengan beberapa penambahan dan pengurangan. Ada yang semakin obyektif, ada pula yang semakin ekstrim, jauh panggang dari api. Tapi satu hal yang pasti, argumen-argumen dari kisah itu semakin canggih.

Di luar cerita itu, satu hal yang ingin saya tekankan di sini adalah: bahwa dalam setiap sejarah agama, peristiwa inkuisisi hampir selalu menyertai. Ketika agama menjadi mazhab negara, dan penguasa mensahkannya sebagai agama resmi negara, maka inkuisisi seolah selalu ada dalam sejarah negara itu.

Di Kristen ada inkuisisi oleh Raja Louis ke-9, juga diikuti oleh pemimpin agama gereja Roma—satu hal yang turut menjadi stimulan muncunya gerakan reformasi Kristenala Martin Luther. Sejarah Islam juga pernah mencatatkan peristiwa inkuisisi: mihnah. Yakni, ketika mazhab Mu’tazilah sempat menjadi mazhab resmi Khilafah Abbasiyah, yang mencapai masa puncaknya saat Khalifah al-Ma`mun berkuasa. Banyak ulama Ahlus Sunnah yang dibantai, dipaksa ikut Mu’tazilah.

Kurang lebih, itulah efek samping negatif saat agama menjadi mazhab resmi negara.

Tagged: , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s